Ahad, 13 Ogos 2017

Maaf

Maaf. Tiga bulan genap. Tiada berita dan cerita dr penulis. Sekali lagi, maaf pembaca semua... Waktu cuti penulis dihabiskan dgn berjalan dan menulis buku akademik... Lupa janji yang telah dipateri di blog ini pd 11 Mac lalu... Opss..'next story' penulis cerita ya. Mood penulis 'kelaut' (daratan gagal dijumpai) ditambah dgn waktu yang terbatas.
Waktu... Pantas masa berlalu. Namun ceritera semalam masih belum mampu penulis usir dan lenyapkan. Sungguh, pengalaman yg menjadikan penulis seperti 'pulau di tengah lautan'.
Apakah? Apa kaitan pulau?
Ungkapan di atas ada benarnya. Kata itu masih tersemat kemas di ingatan apabila seorang yang penulis kagumi pada waktu ini memberi nasihat kepada kami. 
Ya, Pengalaman lalu membuatkan penulis tidak lagi mempedulikan orang. Suasana bising, kecoh atau apa sahaja yang sedang berlaku, sama ada cerita panas atau 'gossip terhangat'; penulis seakan malas lagi utk ambil kisah. Penulis hanya tahu dan mahu menghabiskan kerja sendiri. Andai bising dan fokus lari, penulis akan sumbat telinga dengan 'earphone'. Burukkan kadangkala perangai*^ Mohon pembaca tidak mengikut perbuatan ini. Entahlah, mungkin juga penulis malas pusing kepala. Eh! jangan la pusing. Tegak ja baca ya. 
Hebat bukan penangan kisah lalu. Rupanya bukan penulis sahaja, bahkan beberapa orang lagi rakan yang senasib. Hingga ada yang tidak mahu lagi terjebak atau terlibat lagi dlm bidang editorial.
Lucu, ingin ketawa dan adakala rasa marah apabila kami yang terjebak dengan kisah yang sama suatu ketika dulu, berjumpa dan duduk semeja di kala waktu terluang.
Mungkin penulis tidak berapa terkesan dengan apa yg terjadi kerana penulis dilayan baik oleh syarikat lama. Cuma, tiga bulan notis penulis telah 'drag' dgn alasan tidak masuk akal. Ya. Pada ketika itu, penulis layankan shj drama hingga ada yang menelefon dan membebel dgn alasan pengganti tidak dijumpai. Opss. Dlm hati berkata, itu bkn lg masalah penulis.
Andai ` terpaksa' membantu, penulis pasti akn reda membantu. Tapi, bukan dengan cara begitu. Tambah apa yg berlaku pd rakan-rakan lain, buat penulis juga turut sama berdukacita dan seolah anggapan terhadap mereka amat tepat. Stereotype. Ya, hingga sekarang... Penulis cuba utk ` neutral' balik dengan menganggap pasti ada sebab mereka begitu. Ada sesuatu yg cuba disampaikan tapi tidak kesampaian.
Cewah.
Rasanya boleh bikin satu novel. Kisah kami yang belum bernoktah ini. 
Ada yg telah bahagia dan ada yg masih mencari sinar mereka dengan cara tersendiri.
Tak kisahlah. Apa sahaja. Yang penting semoga yg mengalami pengalaman pahit dalam apa jua cerita, andai ada yang membaca ini didoakan semoga bahagia dan sentiasa menyokong antara satu sama lain. Semoga semua beroleh apa yg dihajati! Ameen.
Apabila kita reda, pasti hati akn tenang! Ya, mari kita lakukan walau kadangkala ia sesuatu yg tersangat berat dan payah😂 Allah sentiasa ada bersama kita☺

P/s: panjang pula drama di atas. Maaf. Update seterusnya akn lebih santai.😊🤔


Jumaat, 28 April 2017

Masalah

Setiap cubaan pasti terselit hikmahnya
Setiap masalah pasti ada penyelesaiannya
Setiap dugaan pasti ada sesuatu yg ingin disampaikannya
Setiap detik kehidupan pasti ada ceriteranya
(Fail nk bersastera. Mungkin penulisanku lebih terpengaruh dgn artikel berbentuk FAKTA)

Sejauh mana kita berlari, sejauh mana kita pergi… masalah tak pernah lupa utk menjengah kita. Tanpa mereka, hidup ini seolah-olah tak lengkap. Bukan bermakna hidup kita perlu ada masalah. Tetapi masalah itu sebenarnya mengajar kita utk menjadi seorang yg lebih matang dan dewasa.
Apabila diri tiada masalah sama ada dari segi kewangan, keluarga mahupun peribadi. Kita diuji pula dengan persekitaran. Ada juga yg diuji dgn suasana tempat mereka tinggal atau bekerja. Sungguh, kadang-kadang kita sering merungut, tertekan atau resah dengan masalah. Namun.. percayalah, bila kita berjaya mengatasi dan menyelesaikannya pasti manisnya akan berpanjangan. Banyak yang kita akan temui di sebalik masalah yg berlaku.
Mungkinkah masalah itu sebenarnya berpunca dari diri kita? Atau masalah itu sebenarnya refleksi natijah apa yg telah kita lakukan? Atau apakah yg berlaku itu utk melihat sejauh mana kita bersabar, bertabah dan mengubah diri ke arah yg lebih baik?
Hidup tak akan lepas dari masalah. Kita sahaja yg mampu mengubah masalah tersebut ke arah yg baik atau kita  terus membiarkan diri dibelenggu masalah.
Manusia tak pernah sunyi dari kesalahan dan kesilapan. Kata-kata ini mampu membuat diri kalian positif kembali. Benar, kadang-kadang apa yg diungkapkan tak sehala dgn hati. Kadang-kadang apa yg dilafaz lebih laju dari otak. Berfikir dahulu sebelum melafazkan sukar dilakukan kerana tidak semua manusia mampu utk berfikir dahulu sebelum melafazkannya. Pendek cerita, masalah tak akan hilang jika kita tidak menyelesaikannya. Sama ada membiarkannya, lari atau menyelesaikan masalah itu terpulang kpd diri kita.
Tepuk dada tanya IMAN!
cc prof google!

p/s:  28 April – 7 Mei 2017. Silalah serbu PWTC.

Sabtu, 11 Mac 2017

Kejutan

Maaf pembaca sekalian… belum sempat melunaskan ceritera dan janji di sini…
Baik, penulis akan cuba istiqamah utk menulis sekurang2 satu cerita di sini setiap bulan. Mampukah? Just wait and see okeyh ^_^
Di hujung minggu ini, penulis nk kongsi satu cerita yg mengejutkan penulis minggu lalu.
Apakah?
Alkisah bekas pengurus lama penulis dahulu dikhabarkan telah ditahan di icu. Khabarnya, collapse dan heart attack. Cerita manusia…Entah benar atau tidak…
Ya, penulis masih mengikuti perkembangan mereka di syarikat lama. Masakan tidak, tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat penulis berjuang bersama yg lain. Pelbagai reaksi diterima apabila pengurus tersebut diberitakan masuk wad. Kebanyakannya, negatif.
Allahu, susah utk memaafkan apabila kita telah mengalami pengalaman yg sama dgn manusia yg pernah bekerja di situ. Tapi penulis tetap bersimpati… Bukan kerana bangsa dan agama yang berbeza, tetapi penulis cuba meletakkan diri di tempat beliau. Ya, banyak hati yang perlu dijaga, tapi yg salahnya dr pemerhatian penulis adalah apabila hati itu tidak cuba dihargai dgn sepatutnya. Bagaikan kerahan paksa tenaga, otak dan bukannya kerelaan hati apabila bekerja.
Sungguh, tidak perlu penulis khabarkan apa yang telah berlaku, kerana dunia penerbitan amatlah kecil. Jika kita berbuat jahat atau zalim, semua akn tahu. Tidak perlu buka mulut atau sembang kencang kerana manusia yg melaluinya ada di dalam dunia penerbitan juga.
Dijadikan cerita, dua minggu lepas, penulis dpt satu panggilan drp syarikat yg lain. Apabila dirisik, rupa-rupanya ketua disana juga bekas pekerja di tempat lama penulis. Kecil sungguh dunia penerbitan. Penulis hanya mampu mengucapkan kata maaf kerana tidak dapat memenuhi permintaan syarikat tersebut, kerana telah bahagia di tempat sekarang. Bahagia adalah subjektif...Contohnya, pada pandangan penulis apabila seseorang (pihak atasan) yang tahu dan mampu menghargai anak buahnya, itu sudah cukup membahagiakan mereka (pekerja). Dunia hanya persinggahan…Selagi mana, layanan diterima baik dan dihargai, Insyallah penulis akn setia ^^
Apapun, penulis sentiasa mendoakan bekas pengurus sihat sediakala. Khabarnya, beliau telah kembali bekerja. Penulis pernah ckp kepadanya dahulu, “Learn how to appreciate” dan “See you at bookfair!”… Namun, apakah diri sudah bersedia berhadapan dengannya. Apakah perasaan amarah akan hilang? Kekurangan diri penulis adalah susah utk melupakan apa yg berlaku…Mungkin mulut cakap kemaafan diberi, tetapi apakah hati akn seiringan?
Alamak…terpanjang pula cerita penulis hari ini. Dah mcm karangan pula. Maaf dan terima kasih kerana membaca. Yg baik, jadikan iktibar, yg buruk jadikan teladan ya pembaca semua.



cc : mr google ^^

Sabtu, 14 Januari 2017

Selamat Tahun Baru 2017

Assalamualaikum dan salam sejahtera pembaca sekalian….
Tahun baru 2017! Sudah dua minggu…Sedar tak sedar, azam baru, kerja baru, tanggungjawab baru dan pelbagai lagi harus kita kejar. Selamat tinggal 2016!
Azam pembaca tahun lepas sudah terlaksana atau belum? Jika sudah, tahniah diucapkan! Jika belum…Apakah azam itu akan terus terkubur atau akan dilunaskan pada tahun ini?
U’ve to decide right! Tiba-tiba teringat ‘manager’ lama penulis…Ungkapan itu sering diucapkan bila ada benda ‘hang or no solution’….
Kenangan….Sungguh ia akan tersimpan… Pedih, payah, sakit, suka dan duka pasti diingati dan akan dijadikan pengajaran. Sungguh, kita tidak pernah tahu apa yg ada dlm hati manusia. Sehinggakan hari terakhir penulis di tempat lama bagai membuktikan segala yg dilontarkan pihak lain terhadap mereka seakan benar. Perit…Apabila org yg kita percayai boleh melakukan sedemikian rupa…Tapi sebenarnya tak mustahil pun, andai benda sama mereka boleh lakukan pada org lain...Apatah lg kita yg hanya pekerja biasa…Maafkan penulis kerana tidak dpt meneruskan lagi. Cukuplah 3 bulan notis yg diberi. No more! No more! This is enough! Thank you for everything!
Panjang pulak ceritera lama. Maaf….Let’s move on!
Tempat baru penulis sgt ceria dan meriah! Seakan terpana seketika kerana nyata jauh berbeza dgn tmpt lama. Tempat lama meriah hanya waktu rehat shj. Tempat baru pula bos sgtlah ‘awesome’! Haha…
Tapi itulah sebenarnya proses pembelajaran manusia… Satu yg penulis pasti, budaya kerja dengan Cina pasti penulis teruskan kerana penulis tahu ada yang sentiasa akan memerhati. Jika dahulu, waktu OT pun manager call tanya, ‘tgh meeting apa?’ Walaupun di tempat masing2 anda bercakap…sadis tak? Apatah lagi waktu kerja. Jika ada yg pernah bekerja dgn mereka pasti tahu apa yg penulis maksudkan….
Tapi ad juga baiknya. Ia mengajar penulis utk sentiasa fokus…Apa yg penulis khuatir di tempat baru? Ada..Pencipta kita. Allah yang sentiasa akan melihat perbuatan dan perlakuan kita.
Jadi, maaf andai kata penulis nampak gigih kerana sudah terbiasa sebegitu…Poyo! Terpulanglah…kerana kerja itu ibadah kan? Maka, pasti kita mahu ia sempurna tanpa ada cacat cela. Maafkan saya :)
cc to prof google

Jumaat, 16 September 2016

Al-fatihah



Perginya ulama yang banyak menabur bakti..Sebut sahaja nama Tuan Guru Harun Din pasti dikenali teman dan lawan..Jasa, khidmat dan bakti terhadap agama dan masyarakat amat banyak baik dalam bidang penulisan mahupun arena dakwah. Sinonimnya kita akan menghargai seseorang apabila ia tiada di depan mata...Hal ini menjentik hati penulis apabila mengingatkan betapa banyak yg beliau wakafkan demi melihat kelangsungan dakwah Islam itu sendiri..Lihat sahaja masjid dan tanah di tempat kelahiran penulis...Pasti setiap kali melaluinya, penulis akn terfikir betapa hebatnya beliau mengorbankan harta demi Islam. Masjid yg tersergam indah yang sememangnya telah membuat jemaah selesa dan tersenyum...AllahuAkbar..Sungguh berbahagia dan damailah ustaz disana...Kami yg kerdil pasti akan menyusul kerana mati itu pasti! Terima kasih untuk segalanya! Semoga Allah menempatkanmu di kalangan orang yang soleh..Amin..



P/h: Selamat Hari Malaysia. 16 September- paginya bumi tempat mencari rezeki dilimpahi hujan lebat...

Ahad, 4 September 2016

Notis

Berat untuk menyatakan sebab perlunya berhenti kepada pengurus...kerana beliau banyak memberi penulis tunjuk ajar dalam editorial...berlainan bangsa tetapi sangat tidak lokek ilmunya...bg penulis saat ketika update ini ditulis, beliau seorang yang baik walaupun pelbagai ceritera didengari...Ya, setiap manusia punyai kisah silam..yang baik tak akan selamanya baik dan yang jahat tak akan selamanya jahat!
Rentak hati apabila tak seirama dengan majikan...maka jalan keluar untuk memajukan diri amatlah perlu walau pelbagai halangan atau janji ditabur...Nekad setelah 3 bulan lepas penulis dilemma untuk berhijrah dan kali ini penulis amat pasti kerana masanya sudah tiba!
Pengurus dan ketua editor adalah sifu yang banyak mengajar penulis selok belok bidang editorial.Walau pelbagai anggapan, stereotype atau mungkin prejudis dilempar sesetengah pihak terhadap mereka..penulis kagum kerana mereka tidak langsung ambil kisah walau mereka mengetahuinya..Ya, masanya untuk penulis berhijrah...Penulis tidak mahu rasa hormat itu hilang dan tidak mahu sesekali bertindak biadap terhadap mereka yang telah banyak berjasa....Maka, langkah ini adalah terbaik...Penulis amat yakin dengan janji2 Allah...Sama ada penulis masih dalam dunia editorial atau sebaliknya...just wait n see okeyh...Moga hijrah ini membuka hati, minda dan diri ke arah Islamik yang sebenarnya...
Terima kasih untuk segalanya...
#p/s : Mungkin ini juga sebab utama penulis pasti perlunya berhijrah😊
Tak semua tapi ada yang benar dalam nota ini..
http://blog.maukerja.my/nota-untuk-majikan-15-sebab-mengapa-pekerja-fed-up-dan-berhenti-kerja-macam-itu-je

                                Cc: pokcik google

Sabtu, 2 Januari 2016

Bertahan

Jangan ditanya sampai bila dpt bertahan!
Apakah? Mengapakah?
Alkisah apabila pekerjaan yg dipilih penulis menuntut pengorbanan...Pengorbanan dari segi masa, kesabaran dan pelbagai lagi rencah kehidupan.
Sampaikan ada yg berkata, "kerja mengalahkan BANGLA, BANGLA pun balik awal!"
Kenyataan yg dilontarkan mampu merentap semangat, TETAPI bila memikirkan segala yg dilakukan LILLAH..Hati menjadi tenang! Sungguh biarlah apa yg dikata beberapa orang manusia, pasti beribu orang lagi yg akn berterima kasih!
Penulis berpuas hati dpt menyumbang sesuatu utk ank bangsa.
Selamat Tahun Baru!
#Hari ini kerja...^_^